Gas Air Mata Jadi Sorotan Akibat Tragedi Kanjuruhan, Rupanya Ini Kandungan di Dalamnya

Gas air mata ditembakkan ke arah suporter di Stadion Kanjuruhan Malang. Usai laga Arema FC kontra Persebaya Surabaya, Sabtu 1 Oktober 2022 [SuaraSulsel.id/Istimewa]

redecorate-today.com – Gas air mata menjadi perhatian masyarakat setelah digunakan petugas keamanan dalam menangani kerusuhan suporter Aremania pada pertandingan sepak bola antara Arema vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang pada Sabtu (1/10/2022) malam.

Penggunaan gas air mata tersebut lantas menjadi sorotan karena pertandingan Arema vs Persebaya itu memakan banyak korban. Meski belum diketahui, penyebab banyaknya korban jiwa tersebut, masyarakat tetap menilai penggunaan gas air mata bukanlah hal yang baik.

Apalagi gas air mata dinilai akan memberikan dampak buruk bagi kesehatan. Namun, apa sebenarnya kandungan yang terdapat dalam gas air mata?

Gas air mata ditembakkan ke arah suporter di Stadion Kanjuruhan Malang. Usai laga Arema FC kontra Persebaya Surabaya, Sabtu 1 Oktober 2022 [SuaraSulsel.id/Istimewa]

Melansir Britannica, gas air mata disebut sebagai lakrimator. Ini merupakan zat yang mengiritasi selaput lendir dan sensasi menyengat pada mata. Selain itu, gas air mata juga menyebabkan iritasi pada pernapasan.

Baca Juga:
Gilang Juragan 99 Dilabrak Netizen Usai Tragedi Kanjuruhan: Tanggung Jawab Bos, Nyawa 100 Orang Diganti Pakai Apa?

Zat yang digunakan pada gas air mata umumnya yaitu senyawa halogen organik sintetis. sementara itu, gas air mata yang paling umum digunakan yaitu Ļ‰-chloroacetophenone (CN), dan o-chlorobenzylidenemalononitrile (CS).

CN sendiri merupakan komponen utama agen aerosol Mace yang sangat memengaruhi mata. Kandungan ini akan berpengaruh dan menimbulkan rasa perih di mata. sementara untuk CS, sensasi yang dikeluarkan lebih kuat. Kandungan ini menyebabkan sensasi terbakar di pernapasan. Namun, efeknya lebih cepat hilang.

Senyawa lain yang digunakan atau disarankan sebagai gas air mata termasuk bromoaseton, benzil bromida, etil bromoasetat, xylil bromida, dan -bromobenzil sianida.

Meski menimbulkan rasa perih dan iritasi pada mata dan pernapasan, efek gas air mata bersifat sementara dalam banyak kasus. Dengan menggunakan masker gas atau segera mencari udara segar, efek dari gas air mata biasanya cepat hilang. Namun, jika terlalu lama terpapar ini akan memberikanĀ  dampak bagi pernapasan hingga berbagai gejala yang dialami.

Ketua Umum Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) Dr. dr. Agus Dwi Susanto, Sp.P(K). saat dihubungi redecorate-today.com mengatakan, penggunaan gas air mata akan memberikan dampak bagi saluran napas bagian bawah seperti hidung hingga tenggorokan.

Baca Juga:
Big Match Update : Persib Bandung vs Persija Jakarta Resmi Ditunda Imbas 153 Orang Meninggal Dunia di Laga Arema FC vs Persebaya

Berdasarkan penjelasan Dokter Agus, gas air mata juga akan memberikan beberapa gejala yang berdampak buruk sehingga penggunaannya dinilai cukup berbahaya.

#Gas #Air #Mata #Jadi #Sorotan #Akibat #Tragedi #Kanjuruhan #Rupanya #Ini #Kandungan #Dalamnya

Sumber: www.suara.com